Indeks berita terkini dan terbaru hari ini
Baca :  Gelombang Omicron RI Sudah Lampau Delta, Ini 4 Cara Sederhana Cegah Covid-19

37+ Mockup Psd File Background

0

Cariberita.co.id – Apa itu penyakit difteri? Difteri adalah penyakit menular akut yang terjadi pada hidung dan tenggorokan, di mana penyakit difteri ini disebabkan oleh infeksi bakteri dan biasanya ditandai dengan adanya perubahan warna pada lapisan dinding rongga mulut.

Biasanya, lapisan dinding rongga mulut akan berubah warna menjadi keabu-abuan bahkan hitam serta terjadi pembengkakan amandel dan kelenjar getah bening. 

Penyakit difteri ini harus segera ditangani dengan cepat karena infeksi tersebut bisa berbahaya bagi kesehatan sejumlah organ tubuh. Racun yang keluar akibat bakteri difteri dapat merusak bagian jantung, ginjal, bahkan juga otak. Tidak hanya itu, jika saluran pernapasan terhalang maka hal itu bisa menyebabkan penderita sulit bernapas.

Gejala Difteri

Baca Juga:
Yuk Lengkapi Imunisasi Anak Biar Terhindar Dari Campak, Rubella dan Difteri

Mengenal apa itu difteri, Anda juga harus mengetahui gejalanya. Biasanya, gejala difteri akan muncul 2 sampai 5 hari setelah seseorang terinfeksi. Namun perlu diperhatikan, bahwa tidak semua orang yang terinfeksi difteri mengalami gejala. Berikut ini adalah gejala difteri yang patut diwaspadai:

  • Mengalami sakit tenggorokan
  • Suara menjadi serak
  • Batuk dan pilek
  • Demam tinggi hingga menggigil
  • Badan menjadi lemas
  • Muncul benjolan di leher akibat adanya pembengkakan kelenjar getah bening.
Ilustrasi difteri. [Istimewa]
Ilustrasi difteri. [Istimewa]

Penyebab Difteri

Penyakit difteri ini disebabkan oleh infeksi bakteri Corynebacterium diphtheriae yang bisa menular melalui droplet pernapasan, seperti ketika batuk atau bersin yang berasal dari penderita difteri. Infeksi bakteri difteri ini juga bisa ditularkan melalui benda-benda yang terkontaminasi air liur penderita, misalnya melalui gelas atau sendok, yang kemudian digunakan oleh orang lain. 

Selain itu, penyakit difteri ini lebih berisiko terjadi pada orang yang pernah berpergian ke wilayah yang sedang terjadi wabah difteri, memiliki sistem imun tubuh yang rendah, dan hidup di area padat penduduk yang kurang bersih.  Maka dari itu, sangat penting untuk mendapatkan vaksin difteri sebagai bentuk pencegahan penyakit difteri ini.

Baca :  Temuan Baru: Virus Corona Bisa Bertahan di Udara Selama 30 Menit dan Menyebar Sejauh 60 Meter

Cara Mengobati Difteri

Baca Juga:
Bukan Cuma Covid-19, IDAI Ungkap Penyakit yang Masih Jadi Ancaman Bagi Anak

Bagaimana cara mengobati difteri? Tentunya, Anda harus memeriksakan diri ke dokter. Sebelum menentukan diagnosis penyakit, biasanya dokter akan melakukan pemeriksaan bagian tenggorokan terlebih dahulu.

Apabila terdapat lapisan abu-abu di tenggorokan atau amandel, maka diduga ada infeksi difteri. Tapi untuk memastikannya, dokter akan mengambil sampel lendir dari tenggorokan dengan pemeriksaan usap atau swab tenggorokan, kemudian hasilnya akan diteliti di laboratorium apakah mengandung bakteri penyebab difteri atau tidak.

Penyakit difteri ini membutuhkan prosedur pengobatan yang tepat, termasuk melalui obat-obatan, seperti antitoksin dan antibiotik. Baik anak-anak maupun orang dewasa yang menderita difteri biasanya harus dirawat di rumah sakit dan diisolasi di unit perawatan intensif.

Pasalnya, penyakit difteri ini dapat menyebar dengan mudah ke siapapun yang belum mendapatkan imunisasi DPT, khususnya vaksin difteri. Demikian penjelasan singkat tentang apa itu difteri.

Kontributor : Rishna Maulina Pratama

Leave A Reply

Your email address will not be published.