Indeks berita terkini dan terbaru hari ini

Cegah Tularkan HIV Kepada Pasangan, ODHA Perlu Rutin Minum Obat ARV

0

Cariberita.co.id – Stigma pada pasien HIV alias ODHA membuat seseorang tidak ingin memiliki pasangan yang menderita HIV akibat takut tertular.

Padahal tidak selamanya pasien HIV dalam keadaan sakit. Sebab dengan rutin mengonsumsi obat antiretroviral (ARV) pasien HIV bahkan bisa menurunkan risiko penularan pada pasangan.

Dokter sekaligus konten kreator, dr. Ema Surya Pertiwi mengatakan, seorang penderita HIV dharuskan untuk mengonsumsi obat ARV seumur hidup. Pasalnya obat ARV dapat membantu penderita mencapai kondisi undetectable viral load atau HIV tidak terdeteksi dalam darah.

“Seseorang dengan HIV disarankan dan diwajibkan mengonsumsi ARV, yaitu obat untuk menjaga dan menurunkan replikasi virus HIV rutin seumur hidup jika ingin menjaga kesehatannya. Diharapkan dari mengonsumsi ARV, seseorang yang menderita HIV bisa mencapai kondisi undetectable viral load atau HIV tidak terdeteksi dalam darah,” jelas Dokter Ema dikutip dari kanal Youtube Emasuperr, (8/9/2022).

Baca Juga:
HIV/AIDS di Sumsel Sudah Tidak Hanya Pada Kelompok Rentan, Pengidap Sudah Lebih 4.000 Orang

Ketika penderita mencapai kondisi undetectable viral load tersebut, akan memiliki potensi mengurangi penularan kepada pasangan. Namun, Dokter Ema menuturkan, kondisi ini tidak berlaku pada penderita yang menyusui, hamil, atau penularan akibat jarum suntik.

Tidak hanya itu, Dokter Ema menjelaskan, seseorang yang telah mencapai kondisi undetectable viral load tetap harus memonitori kondisi kesehatannya selama 6-12 bulan lamanya. Penderita HIV juga diharuskan menjaga pola hidupnya meski telah dinyatakan kondisi tersebut.

“Tapi kondisi ini (undetectable viral load) bukan berarti seseorang sembuh dari HIV. Hanya saja dia punya HIV tapi karena jumlahnya sedikit, itu tidak bisa menularkan kepada orang lain. Saat konsumsi ARV penting juga memonitori dari pola hidup, kesehatan selama 6 hingga 12 bulan lamanya,” sambungnya.

Untuk mencapai kondisi undetectable viral load juga tidak mudah. Hal ini karena penderita harus mengonsumsi obat sejak awal HIV terdeteksi. Jika kondisi penderita sudah masuk ke tahap AIDS dan banyaknya komplikasi, akan membuat ARV sulit bekerja dan berisiko menyebabkan kematian.

“Jika penderita sudah mencapai kondisi AIDS dengan banyak komplikasi dan jumlah viral loadnya sangat tinggi di tahap akhir, maka ARV tidak sanggup menurunkan jumlah HIV sehingga membuat penderitanya cepat meninggal,” jelas Dokter Ema.

Baca Juga:
Alasan Bosan dan Pindah Alamat Tempat Tinggal, KPA Ungkap Banyak Pengidap HIV/AIDS Putus Berobat ARV

Leave A Reply

Your email address will not be published.