Indeks berita terkini dan terbaru hari ini

Kominfo: Orang Indonesia Lebih Adaptif Gunakan Teknologi selama Pandemi

0

Cariberita.co.id – Sekretaris Jenderal Kementerian Komunikasi dan Informatika RI (Kemenkominfo) Mira Tayibba mengatakan pada dasarnya orang Indonesia cenderung lebih adaptif dalam menggunakan teknologi digital selama masa pandemi COVID-19 berlangsung.

“Dalam beberapa tahun terakhir, mungkin terutamanya pada saat pandemi kita dipaksa untuk belajar adaptif, untuk bisa menyesuaikan dengan kondisi dimana mobilitas dan aktivitas fisik sangat dibatasi,” kata Mira dalam Kick Off G20 on Education and Culture yang diikuti secara daring di Jakarta, Rabu (9/2/2022).

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan oleh Kominfo, Mira menyebutkan bila dilihat dari sisi pengguna, teknologi digital yang adaptif itu terlihat jelas dari sebanyak 74 persen masyarakat menggunakan internet selama pandemi.

Kemudian dari sektor Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM), sebelum pandemi jumlah UMKM hanya berkisar 8 juta di dalam platform digital itu. Namun setelah pandemi, yang bermigrasi ke platform digital berupa market e-commerce mengalami peningkatan ganda.

Baca Juga:
Kominfo Beberkan Manfaat Internet 5G untuk Indonesia, Tak Hanya Data Cepat

“Ternyata selama pandemi tahun 2020-2021, melalui gerakan Bangga Buatan Indonesia yang on boarding, nilainya atau jumlahnya hampir 8 juta,” ucap Chair of Digital Economy Working Group itu.

Hal tersebut menunjukkan bahwa masyarakat bisa menjadi adaptif terhadap kondisi, bisa menggunakan teknologi digital dengan baik juga memanfaatkan kesempatan dalam kondisi yang ada saat ini.

Namun sayangnya dari gambaran itu, dalam realita masih terdapat sejumlah kelompok yang belum memiliki kesempatan mengakses layanan digital. Baik karena jumlah akses terhadap infrastruktur yang terbatas atau karena layanan yang diberikan dirasa mahal.

Terdapat pula kemungkinan, pihak yang tidak memiliki kesempatan itu mengalami keterbatasan keterampilan maupun literasi dalam menggunakan teknologi digital sehingga tak ada nilai tambah yang dihasilkan, sehingga perlu segera dilakukan penanganan karena dapat menciptakan terisolirnya para pengguna itu.

“Kami sangat concern terhadap isu ini karena bila isu ini tidak di address secara ketat dan tepat, kesenjangan justru akan melebar ini yang kita sebut dengan digital paradox,” tegas dia.

Baca Juga:
Kominfo: Pemerataan Internet 5G Akan Lebih Cepat dari 4G

Sedangkan bila melihat sisi penyedia layanan, dalam beberapa tahun terakhir mendapatkan tantangan untuk bertahan akibat adanya model bisnis konvensional.

Leave A Reply

Your email address will not be published.