Indeks berita terkini dan terbaru hari ini
Baca :  Bistik Tartar, Hidangan Minim Bumbu yang Andalkan Kesegaran Daging

37+ Mockup Psd File Background

0

Steak yang populer sebagai hidangan Barat bisa dipadukan dengan citarasa Indonesia.

Cariberita.co.id, JAKARTA — Daging sapi Australia yang telah kesohor akan kualitas dan juicinessnya ternyata begitu lezat ketika dikreasikan dengan berbagai komponen khas Indonesia. Hal ini tergambar dalam tiga set menu yang dihidangkan pada ultimate dinner Australian Embassy bersama selebriti Chef Chandra Yudasswara dan Executive Chef The Ritz-Carlton Jakarta Sean Macdougall, Senin (21/3/2022).


Chef Chandra dan Sean memilih bagian daging sapi flank dan shank sebagai komponen utama dalam ultimate dinner kali ini. Flank atau sancan merupakan potongan daging di bagian otot perut sapi, sementara shank atau sengkel adalah potongan daging sapi yang terletak di bagian atas kaki sapi.


“Flank sama shank itu mungkin kurang terlalu populer untuk steak, biasanya kan sirloin atau tenderloin, tapi dari hidangan ini kita bisa rasakan kalau sama enak juga,” kata Chef Chandra di restoran Pasola di The Ritz-Carlton Pacific Place.


Cariberita.co.id juga turut hadir dalam ultimate dinner Senin malam kemarin.  Untuk hidangan steak pertama, Chef Chandra dan Sean menyajikan seared pommery & rosemary wagyu flank grade 7+ yang dikombinasikan dengan singkong roasted, bayam dan bawang putih yang ditumis, coulis paprika merah panggang plus madu, chimichurri dan sedikit coriander.


Dagingnya sendiri sangatlah lembut dan juicy, sehingga tak perlu susah memotong dan mengunyahnya. Singkong dan bayam juga berhasil memperkaya tekstur dan citarasa pada hidangan steak, begitupun sauce chimichurri dan coulis paprika merahnya.


Selain singkong, kata Chef Chandra, sebetulnya ubi juga cocok menjadi pendamping steak. 


“Jadi memang bisa apa saja, ubi, labu juga bisa itu,” kata dia.

Baca :  Bistik Tartar, Hidangan Minim Bumbu yang Andalkan Kesegaran Daging


Untuk hidangan kedua, ada braised beef shank shallot balsamic yang dipadukan dengan mascarpone risotto, jamur oyster dan truffle oil. Flavour olahan dagingnya sendiri mirip seperti rendang, sehingga tidak akan terasa asing ketika disantap oleh lidah orang Indonesia. Selain dagingnya empuk dan lembut, paduan jamur oyster juga membuat citarasanya semakin playful. Komponen mascarpone risotto juga terasa gurih dan creamy.


Kemudian hidangan ketiga, yaitu roast sirloin yang dipadukan dengan spiced pumpkin atau labu. Chef Chandra dan Sean juga menambahkan cranberry kering, pistachio, pea & edamame puree dan saus lada hitam untuk memperkaya rasa dan tekstur pada setiap santapannya.


Chef Sean mengatakan bahwa ketiga set menu tersebut membuktikan bahwa sajian steak yang populer sebagai makanan Barat, ternyata cocok dipadukan dengan komponen makanan dari Indonesia. Ini kemudian menjadikan steak lebih akrab di lidah masyarakat Indonesia.


“Ini adalah momen yang luar biasa setelah sekian lama kita tak bisa berkumpul. Dan saya sangat senang bisa memasak bersama Chandra untuk menyajikan semua menu ini,” kata Chef Sean.

Leave A Reply

Your email address will not be published.