Indeks berita terkini dan terbaru hari ini

Merasa Enggan Berinteraksi dengan Orang Lain? Mungkin Anda Mengidap Gangguan Kepribadian Schizoid

0

Cariberita.co.id – Tidak semua orang dapat membaur dengan orang lain secara mudah. Terlebih bagi seseorang yang memiliki gangguan kepribadian skizoid atau Schizoid Personality Disorder (SZPD).

Gangguan kepribadian skizoid (SZPD) biasanya ditandai dengan isolasi dan ketidakterikatan dengan orang lain atau dunia luar.

Kepribadian ini cukup jarang terjadi, namun orang yang memilikinya akan merasakan:

  • Kurangnya motivasi untuk membentuk hubungan dengan orang lain
  • Lebih senang fokus pada dunia fantasi internal
  • Melakukan berbagai cara untuk menghindari situasi yang memerlukan interaksi dengan orang lain
  • Merasa stres atau mati rasa secara emosional ketika perlu terlibat dengan orang lain

Berdasarkan Insider, Schizoid berbeda dengan penyendiri atau sifat introvert.

Baca Juga:
Waspadai 5 Ciri Orang yang Mengidap Gangguan Narsistik

Ketika seorang introvert akan tetap senang untuk terhubung dengan orang ketika membutuhkannya, orang dengan Schizoid biasanya akan kesulitan untuk melakukan interaksi sosial.

Ilustrasi Introvert. (unsplash.com/@anthonytran)
Orang menyendiri (unsplash.com/@anthonytran)

Pengidapnya bisa mengorbankan peluang karir, kegiatan yang menyenangkan, atau kesehatan emosional karena tidak nyaman di sekitar orang lain.

Beberapa tanda dari Schizoid bisa meliputi:

1. Hampir tidak ada hubungan sosial atau orang yang dipercaya

Pengidap gangguan ini hanya meiliki beberapa orang untuk berinteraksi secara teratur. Berada di sekitar orang lain hanya akan membuatnya lelah, jadi kemungkinan akan menghindari kesempatan untuk menjalin pertemanan atau interaksi.

Baca Juga:
Ulasan Kukira Kau Rumah, Sebuah Film yang Mengangkat Isu Gangguan Bipolar

2. Preferensi yang kuat untuk berkegiatan seorang diri

Orang dengan gangguan ini lebih suka melakukan segala hal seorang diri daripada pergi keluar dengan orang lain.

3. Ketidaktertarikan pada keintiman

Pikiran untuk bergentung pada orang lain demi kebutuhan emosional atau seksual tidak menarik bagi pengidap. Mereka mungkin merada lebih mudah terikat pada hewan, objek, atau katakter fantasi daripada manusia.

4. Kesulitan menunjukkan emosi di depan orang lain

Pengidap kemunginan kesulitan dalam mengidentifikasi perasaannya sendiri atau mengungkapannya ke orang lain.

Jika seseorang mengalami emosi yang kuat di sekitarnya, seperti kegembiraan, kemarahan, atau kesedihan, pengidap mungkin secara emosional “menutup diri” atau merasakan keinginan yang kuat untuk meninggalkan situasi tersebut.

Jika seseorang mengidentifikasi sebagian besar dari tanda-tanda tersebut, kemungkinan ia menderita Schizoid. Namun, perlu diingat bahwa hanya profesional kesehatan mental yang dapat secara resmi mendiagnosis Schizoid.

Leave A Reply

Your email address will not be published.