Indeks berita terkini dan terbaru hari ini

Penelitian Asal Usul Virus Corona Masih Berlanjut, Dirjen WHO dan PM China Janjikan Kerja Sama

0

Cariberita.co.id – Penelitian tentang asal usul virus Corona masih terus dilakukan, sebagai salah satu strategi untuk bisa keluar dari pandemi COVID-19.

Terkahit hal ini, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus dan Perdana Menteri China Li Keqiang membahas kebutuhan penguatan kerja sama tentang asal usul COVID-19, dalam pertemuan mereka.

Tedros sebelumnya mendesak China untuk lebih terbuka mengenai data dan informasi terkait asal usul virus corona.

“Senang bertemu dengan Perdana Menteri Li Keqiang. Kami membahas COVID-19 dan perlunya upaya agresif VaccinEquity tahun ini untuk memvaksinasi 70 persen dari seluruh populasi,” kata Tedros melalui Twitter pada Jumat (5/2).

Baca Juga:
Wajib Lakukan Vaksin Booster, Apa Bedanya dengan Vaksin Lain?

Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (WHO)
Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus (WHO)

VaccinEquity yang ia maksud adalah gerakan yang diusung WHO soal akses merata untuk seluruh dunia dalam mendapatkan vaksin.

“Kami juga membahas perlunya kolaborasi yang lebih kuat tentang asal-usul virus COVID-19, yang berakar pada sains dan bukti,” tulis dia.

WHO tahun lalu membentuk Kelompok Penasihat Ilmiah tentang Asal Usul Patogen Novel (SAGO) dan meminta China untuk menyediakan data mentah guna membantu penyelidikan baru.

Namun, China menolak permintaan itu dengan alasan aturan privasi pasien.

China secara konsisten membantah tuduhan bahwa virus itu merupakan hasil kebocoran dari laboratorium spesialis di kota Wuhan, tempat COVID-19 pertama kali diidentifikasi pada akhir 2019.

Baca Juga:
PM Papua Nugini Positif COVID-19 Saat akan Hadiri Pembukaan Olimpiade Musim Dingin di China

Sebuah studi bersama oleh China dan WHO yang diterbitkan tahun lalu mengesampingkan teori bahwa COVID-19 berasal dari laboratorium.

Leave A Reply

Your email address will not be published.