Indeks berita terkini dan terbaru hari ini

Vagina Sering Nyeri Usai Berhubungan Seks, Bisa Jadi Ini Penyababnya

0

Cariberita.co.id – Banyak orang mungkin menganggap seks merupakan suatu hal yang menyenangkan dan memuaskan. Tapi beberapa orang punya pengalaman berbeda karena mereka merasa nyeri atau sakit usai berhubungan seks.

Rasa sakit sering digambarkan sebagai nyeri, nyeri terbakar atau nyeri tumpul. Beberapa perempuan mungkin merasa seperti ada ‘penyumbatan atau dinding’ di dalam vagina yang mencegah penetrasi. Kadang-kadang, buang air kecil dan buang air besar juga dapat terpengaruh dan menjadi sulit atau tidak normal

Mengejutkannya, 1 dari 4 perempuan melakukan hubungan seks yang menyakitkan terlepas dari penyebabnya. Ada berbagai jenis vaginismus yang dapat menyerang perempuan pada usia berapa pun. Dilansir dari Healthshots, berikut ini rangkuman penyebabnya.

1. Vaginismus primer

Baca Juga:
Iseng Masukkan Snack Telur ke dalam Vagina, Wanita Ini Butuh Bantuan Dokter!

ilustrasi vagina nyeri
ilustrasi vagina nyeri

perempuan dengan kondisi ini mengalami rasa sakit seumur hidup pada setiap petunjuk penetrasi vagina. Rasa sakit ini mungkin timbul saat memasukkan tampon dan penetrasi saat berhubungan seks. Para pasien mengalami rasa sakit selama upaya pertama mereka berhubungan seks dan sangat sering hubungan mereka tetap tidak terselesaikan. Ini juga disebut vaginismus seumur hidup.

Pasangan pria mereka sering merasa terbentur dinding saat mencoba memasukkan penis. Rasa sakitnya mereda segera setelah penetrasi berhenti.

2. Vaginisme sekunder

Ini adalah kondisi yang terjadi ketika penetrasi vagina sangat menyakitkan karena peristiwa tertentu. Alasan mereka bisa karena operasi ginekologi, menopause, infeksi jamur, persalinan, peristiwa traumatis atau masalah hubungan yang tiba-tiba.

perempuan yang menderita vaginismus sekunder biasanya mengalami kehidupan seks yang normal. Beberapa perempuan mengalami vaginismus setelah menopause. Hal ini terjadi ketika terjadi penurunan kadar estrogen dalam tubuh dan vagina menjadi kering dan kehilangan elastisitasnya. Pelumasan yang cukup pada vagina setelah menopause membuat hubungan seksual menjadi menyakitkan. Ini juga disebut vaginismus yang didapat.

Baca Juga:
Posisi Seks Terbaik Berdasarkan Zodiak, Mana yang Cocok Untukmu?

3. Vaginismus situasional

Leave A Reply

Your email address will not be published.