Indeks berita terkini dan terbaru hari ini
Baca :  Tiga pemain Timnas perkuat Persija lawan Bali United

37+ Mockup Psd File Background

0

Semarang (ANTARA) – Manajemen PSIS Semarang menghormati proses hukum yang sedang dihadapi penjaga gawangnya, Jandia Eka Putra, atas dugaan penganiayaan saat berada di kampung halamannya di Padang, Sumatera Barat.

“Kami menghormati proses hukum dan mengedepankan azas praduga tak bersalah,” kata CEO PSIS Semarang A.S.Sukawijaya dalam siaran pers di Semarang, Senin.

Menurut dia, tidak menutup kemungkinan PSIS akan memberikan pendampingan hukum jika dibutuhkan.

Baca juga: Kiper PSIS diperiksa polisi terkait pemukulan anggota Brimob

Sementara Jandia Eka Putra dalam klarifikasinya mengaku tidak ikut terlibat dalam dugaan penganiayaan itu.

Jandia mengaku saat ini masih berstatus sebagai saksi dalam perkara tersebut.

“Saya ikut dilaporkan karena diduga ikut memukul,” katanya.

Ia menegaskan dirinya berada dalam posisi yang jauh dari korban saat terjadi peristiwa penganiayaan itu.

Sebelumnya, peristiwa dugaan penganiayaan anggota Brimob Polda Sumbar Briptu Fauzi Rizki Saputra

terjadi saat anggota polisi itu dan keluarganya berwisata di Pantai Pasir Jambak. Pada saat bersamaan, Jandia Eka Putra dan beberapa orang lain bermain sepak bola di lokasi yang sama.

Pada saat bersama, datang sekelompok orang, di mana Jandia Eka Putra di antaranya, bermain main bola di pantai dan hampir mengenai keluarga anggota Brimob tersebut.

Personel Brimob sempat melakukan dua kali teguran namun diduga tidak diindahkan selanjutnya terjadi cekcok mulut hingga berujung pemukulan.

Baca juga: PSIS rekrut Guntur Triaji perkuat lini tengah

Baca juga: PSIS perpanjang kontrak Rachmad Hidayat

Pewarta: Immanuel Citra Senjaya
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Baca :  Aston Villa dalam perjalanan membuat sejarah
Leave A Reply

Your email address will not be published.